/ Sabtu, 01 April 2017

Cari Teman Sehat Dengan #RayuanCutCarbo



Seperti yang pernah saya tulis di sini, saya sudah cukup lama membatasi karbohidrat dalam menu sehari-hari. Makanan saya tetap lengkap, dari mulai protein, serat, sampai karbo, namun memang yang terakhir itu saya batasi, selain karena sedang program menurunkan berat badan dan diet rendah karbohidrat terbukti lebih cepat menurunkan berat badan, saya juga ingin hidup lebih sehat dan fit mengingat orangtua saya mengidap diabetes. 


Terlalu banyak mengonsumsi karbohidrat juga terbukti membuat saya sering mengantuk dan berat badan sulit turun. Setelah menjalani gaya hidup sehat, saya merasa bukan hanya fisik saja yang membaik, namun juga mood yang makin stabil.  Kabar terbaik yang saya dapat juga adalah hasil tes gula darah yang normal, alhamdulillah …


Anak-anak saya akhirnya juga mengikuti jejak saya, mereka terbiasa mengurangi karbohidrat meski pun tidak signifikan serta teratur berolahraga, alhasil badan mereka menjadi lebih proporsional dibandingkan sebelumnya. Abang Kenan, anak pertama saya, adalah yang paling terlihat hasilnya. Usahanya mengurangi karbohidrat dan teratur berolahraga membuat tubuhnya semakin atletis di masa pertumbuhannya ini. Lihat saja foto di bawah ini …


Abang Ken yang tubuhnya makin langsing, atletis, dan gesit setelah #cutcarbo beberapa bulan terakhir ini.


Namun, justru suami saya, nih, yang tidak tergerak mengikuti jejak saya untuk mengurangi karbohidrat dari menu makanan kami sehari-hari. Kenapa? Karena dia merasa sudah langsing! :p. Duh, ini pe er banget buat saya untuk mengajak dia hidup lebih sehat dengan cara #CutCarbo, jadi saya pun mulai melancarkan #RayuanCutCarbo saya. Saya memberikan dia beberapa alasan yang ternyata cukup menggugah dirinya untuk mengikuti jejak saya dan anak-anak.


Alasan pertama, karena ia seringkali makan karbohidrat berlebihan dan tidak mengenal jam (ia sering makan nasi goreng, pasta, dan lain-lain, pada tengah malam saat baru pulang kerja) akibatnya perutnya agak buncit dan tentu saja kurang enak dilihat, kan? Hihihi..


Alasan kedua, saya mengingatkan dia akan bahaya Diabetes Melitus tipe 2 yang mengintainya jika ia tidak segera menghentikan kebiasaannya mengonsumsi terlalu banyak karbohidrat. Saya pun mengingatkan suami bahwa saat ini anak-anak sudah beranjak besar dan tentu saja mereka membutuhkan bimbingan dari dua orangtua yang sehat, insha Allah. Dan tentu saja kami berdua harus berikhtiar untuk hidup lebih sehat, dong, demi anak-anak kami dan demi kualitas hidup yang lebih baik.


Long story short, belum lama ini saya berhasil membujuk suami untuk mengurangi karbohidrat. Yay! #RayuanCutCarbo saya berhasil. Namun, ternyata suami merasa bahwa mengurangi karbohidrat sering membuatnya merasa masih lapar. Saya pun memberinya SOYJOY dua jam sebelum makan. Dengan porsi nasi yang tinggal setengah pun ia akhirnya merasa cukup.

Suami pun jadi doyan SOYJOY dan nggak laperan meski karbonya saya kurangi ;p


Jujur saja ini bukan hal mudah, bahkan sampai saat ini saya, anak-anak, dan suami masih sering tergoda untuk mengonsumsi lebih banyak karbohidrat daripada seharusnya, namun kami terus saling mengingatkan sehingga sejauh ini kami masih bisa konsisten dengan hal tersebut.


Selain mengurangi karbo, saya pun mengajak suami untuk lebih teratur berolahraga. Pekerjaan memang kadang menjadi alasan tidak ada waktu untuk olahraga, namun kami mengakalinya dengan mengambil sedikit waktu dari kegiatan sehari-hari, misalnya saat menemani anak-anak berenang, saya dan suami pun berolahraga berdua, atau sesaat sebelum berangkat kerja suami saya melakukan beberapa gerakan olahraga ringan, dan seterusnya.

Seneng banget, deh, karena akhirnya saya bisa membuktikan ke suami bahwa #CutCarbo itu tidak sesulit yang dia bayangkan sebelumnya, hanya perlu konsumsi SOJOY dua jam sebelum makan besar sudah bisa membuat dia tidak merasa tersiksa karena kandungan serat dan protein di dalam SOYJOY memang bikin kenyang.


Meski nasi kuning sangat menggoda iman, tetap harus di-cut donggg...
 
Stok SOYJOY selalu tersedia di meja kerja di rumah saya :)

Eh, iya, nonton videonya Nadia Mulya yang lagi mencoba #RayuanCutCarbo ke suaminya, yuk. Siapa tahu bisa menginspirasi dan bisa dipraktekan ke orang-orang terdekat :).


Nah, kalau kamu mau merayu siapa buat #cutcarbo? 😀

******

23 komentar :

  1. Merayu diri sendiri hahaha itu paling susah.. Justru suami malah dah lbh tahan godaan karbo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha iya ya mba Wa, mas Satto badannya dah proporsional. Iya bener, paling susah merayu diri sendiri sebenernya yaa..

      Hapus
  2. Saya sudah sekitar tiga Minggu mulai mengurangi karbohidrat plus olah raga, alasannya ternyata sama, ibu saya sakit DM yang sekarang sudah harus suntik insulin tiap hari. Selain itu berat badan saya idealnya 65-70lah, nah pas nimbang ternyata 80 kg.. sekarang tiap pagi saya sempatkan mengaca kemudian mencubit perut buncit saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. whoaa sama dong mas Huda..iya ngaruh banget ternyata jaga makan itu ya termasuk ngurangin karbo. Semangat ya mas...

      Hapus
  3. Cut carbo tuh ngaruh banget klo aku mba zata...
    Apalagi klo nasinya nasi putih.
    Klo bs ganti nasi merah/hitam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul mba Ophi, aku pun begitu, terasa banget kalo udah ngurangin karbo, badan juga lebih enteng..

      Hapus
  4. Aku lagi ngerayu diri sendiri buat cut carbo nih kak Zata, haha
    Semoga bisa, huhu. Semangat

    BalasHapus
  5. maulah dirayuuu soyjoyy :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha yuk mas Rahab, biar langsingan kitahhh ;p

      Hapus
  6. Suamiiii... Suamiku peyutnya makin chubby... Gemezzz sih, bisa diuwel2. Tapi kan itu tanda2 gak sehat. Tiap pagi dibujukin cut carbo mulu nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ayoo dirayu aja Wit pake #RayuanCutCarbo hihihi..

      Hapus
  7. jadi tertarik nih ngilangin lemak, secara udah ga pede saya masih muda tapi perut lebar ke samping hi hi hi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha ayooo mas, mumpung masih muda ;p

      Hapus
  8. Aaakkk. Coba aaahh
    Cut carbo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayuukkk cobainnn...tar entengan deh rasanya :)

      Hapus
  9. Aku pun udah sejak beberapa tahun belakangan ini makan nasinya cuma dikit. Sehari makan dua kali udah banyak. Rata-rata sekali aja, dan merasa a nayaman kalau sampai ada dalam satu ahri makan nasi tiga kali. Mengingat bapakku juga punya diabetes, konsumsi karbo dan manis-manis aku rem. Tapi larinya kok malah makan makanan yang asin, ya? Hihihi.... Tes kesehatan kemarin alhamdulillah kadar gulaku masih normal tapi ya tetep sih kudu aware. Konsumsi Soy Joy asik nih ya biar ga kepengen ngemil terus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama dong mba, hasil tesku juga alhamdulillah bagus...

      Hapus
  10. Wow, pengen nyoba juga ah ^__^

    BalasHapus
  11. Bagi yang biasa makan karbo, susah mba mau berhenti karbo. Kudu memaksa diri sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. eiymmm, makanya pake soyjoy ngebantu banget mba..

      Hapus
  12. Masalahnya aku suka ngemil kakaaak... Jadi pas makan soyjoy berasa ngemil :( piye iki

    BalasHapus